Senin, 16 September 2013

Perjalanan (hampir) 10.000km

Tanggal 12 September 2013 saya berangkat ke Jepang, tepatnya Yokohama coret untuk melanjutkan kuliah. Tanggal 13 September 2013 sampai di Jepang dengan selamat, damai, dan ganteng.

Saya mau cerita dikit deh perjalanan saya dari Malang sampe Yokohama, sebenernya ga sulit sih asal sudah beli tiket penerbangan Jakarta-Narita, udah bikin paspor n visa, n udah nyiapin uang. Ke Jakarta juga bisa pake berbagai cara misalnya pesawat, kereta, bus, mobil pribadi, dll, bisa langsung ke Jakarta atau pake transit di Surabaya. Dari Narita ke Yokohama juga ga sulit, ada banyak banget pilihan jalur yang bisa dipake, dari taksi, bus sampai kereta.

Rute yang saya pake juga gampang, dari Malang diantar orang tua sampai Bandara Juanda, dari Bandara Juanda terbang ke Bandara SoekarnoHatta, dari Bandara SoekarnoHatta terbang ke Bandara Narita, dari Narita naik kereta ke Shin-Kawasaki Station di Yokohama, dari stasiun naik taksi ke asrama. Cuma karena yang melakukan adalah saya, jadi tetep aja ada ngaconya. 

        Bawaan saya cuma ransel, koper, dan kamera (tidak lupa berkalung headset)

Perjalanan Malang ke Surabaya (Bandara Juanda) diantar orang tua. Semua baik-baik saja sampe saya nyadar bahwa tiket saya ketinggalan, eh ngga ding cuma ketinggalan dasi sama charger hape, masi bisa survive lah. Ohiya kalo mau ke Jepang jangan lupa bawa dompet yang lebih lebar, jangan kayak saya yang pas nyoba masukin uang yen ke dompet malah jadi pamer uang gara-gara masih ada yang nongol-nongol gitu dari dompet, ternyata oh ternyata uang kertas jepang lebih lebar dari uang kertas indonesia, jadilah saya tukeran dompet sama Bapak saya. Saya bawa dompet kulit, Bapak bawa dompet gahul.
 
Perjalanan Surabaya (Bandara Juanda) ke Jakarta (Bandara SoekarnoHatta). Seperti masuk bandara pada umumnya, masuk ke bandara lewat pintu beralarm, terus check-in. Dan terjadilah dialog berikut

Mas-mas petugas check in : Penerbangan di-delay 50 menit ya
Saya : eh ? delay-nya kenapa ?
Mas-mas petugas check-in : traffic di jakartanya, penuh. Ini kalo mas (masi belum terima dipanggil bapak) datang lebih awal mungkin malah bisa berangkat sekarang (jadwal seharusnya)
Saya : ohiya ? yah ya sudahlah

Lesson to Learn : kalo emang nyampe bandara lebih awal mendingan segera masuk buat check-in siapa tau ada kejadiaan tak terduga. Waktu itu saya udah dateng  sekitar 2 jam sebelum waktu check-in, tapi emang sengaja masuk pas waktunya. 

Setelah menunggu lumayan lama akhirnya dibolehin naik pesawat. Setelah pesawat berangkat semua lancar sampe suatu saat saya kesulitan merobek plastik pembungkus headset, beberapa detik berusaha dan akhirnya headset berhasil saya keluarkan. Tapi kemudia timbul pertanyaan besar dalam diri saya.

“Bukannya daritadi udah ngalungin headset, kenapa harus make yang dari pesawat ?”

Some questions are better left unsaid, and my question just now is one of them.

Perjalanan Jakarta (Bandara SoekarnoHatta) ke Chiba (Bandara Narita). Semua berjalan baik-baik saja, turun pesawat, cari tempat check-in dan bagian imigrasi, panik gara-gara udah ada panggilan untuk penumpang pesawat ke Jepang, lari-lari kecil, nemu tempat check-in, check-in, nemu bagian imigrasi, imigrasi, mau beli fr***tea, tanya harga, dijawab 15.000 rupiah, kaget, bayar, masih kaget, minum, nyari tempat duduk, nemu tempat duduk, duduk sekitar 10 menit, dipanggil masuk ruang tunggu, pas pemeriksaan untuk masuk ruang tunggu disuruh buang atau ngabisin minumnya, ngabisin minum, lepas sepatu, lepas jaket, lepas sabuk, masuk kamar mandi eh ngga ding, ngelewati pintu beralarm, lolos, masuk ruang tunggu, tunggu 10 menitan lagi, masuk ke pesawat dengan selamat sentosa.

Malam itu adalah pertama kalinya saya masuk pesawat ukuran besar (Boeing kalo ga salah). Terkesima ternyata pesawat segede itu bisa terbang, harusnya saya yang kecil ini juga bisa terbang (kriuk). Hal keren lain adalah didepan kursi ada layar sentuh yang bisa kita pakai untuk dengerin lagu, nonton film, main game, liat informasi penerbangan. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, kali ini saya langsung pake headset saya sendiri, colok headset ke kursi, nonton Star Trek, error, semua layar yang ada dibelakang kursi ga bisa dipake. Sekian terima kasih, mari kita tidur. Terus ada satu lagi yang membuat shock, yaitu pas ditawari minum sama pramugari nya.

“mau minum apa mas (masi belum terima dipanggil bapak) ? jus jeruk ? jus apel ? teh ? atau mungkin mau minuman beralkohol”

Buset, saya bukan pemabuk mbak, saya pecandu, pecandu jandamu eh itu kutunggu jandamu ding (kriuk).

Perjalanan Chiba (Bandara Narita) ke Yokohama coret (Plume IS). Setelah sampai Bandara Narita dengan selamat dan agak pusing karena kelamaan naik pesawat, segera mengurus residence card dan ijin part-time. Tidak lupa menyapa kakak kelas di HME yang ternyata satu pesawat, fyi dia itu Exchange Student di Todai, cuma ngasi tau aja sih. 

Setelah semua urusan di bandara beres, saatnya saya merepotkan penduduk lokal dalam perjalan ke Plume IS. Berbekal peta dan jalur kereta yang udah saya search di google, saya bertanya ke petugas stasiun di bawah bandara, kira-kira seperti ini saya bertanya “Sumimasen, Shin Kawasaki ? Sobu Line Rapid ?” Sok-sokan bisa aksen jepang ceritanya. Begitu pak petugas ngejelasin langsung saya jawab dengan “Watashi wa Nihongo o wakarimasen”. Fix pak petugasnya bingung, tapi ga mau nyerah bantuin saya, setelah dia nanya ke petugas lain saya diajak beli tiket di ticket machine, dia yang ngoperasiin saya yang bayar. Dapet tiket, masuk peron, nunggu kereta, kereta datang, masuk kereta, duduk, tidur, sampai di Station Shin-Kawasaki.

Lanjut naik taksi ke Plume IS, pas ke pak sopir taxinya cuma bilang “sumimasen” terus nunjukin peta, selesai. Sampailah saya di Plume IS, tempat tinggal saya di Jepang untuk tahun pertama ini.
 Well, wish me luck
 

1 yang komentar:

kashiwa watanabe mengatakan...

Dari station naik taksi, denger-denger tarif harga taksi di jepang agak mahal ya?