Selasa, 24 September 2013

Tokyo Tower bersama Ririn dan Melon

Melanjutkan dari post sebelumnya, setelah keliling sepotong Yokohama dari pagi sampe siang, malamnya saya mengunjungi ikon Tokyo-to, yaitu Tokyo Tower. Sebenernya yang namanya maen tower apa sih yang bisa dibanggain selain bisa naik ke puncak terus liat-liat pemandangan disana. Nah Tokyo Tower juga ngga jauh beda sih, kita naik dari FootTown sampe ke Main Observatory terus sampe disana puas-puasin liat bird’s eye view Tokyo-to pas malem hari. Kira-kira seperti ini








Selain pemandangan malem yang luar biasa, ternyata ada juga beberapa atraksi lain di Main Observatory, misalnya Look Down Window, Medal Machine (ga tau nama benernya apa), Cafe, terus ada juga video yang menampilkan bird’s view Tokyo-to dari matahari terbit sampe tenggelam (kalo yang ini bagusnya direkam).

Seperti inilah Look Down Window Tokyo Tower, mengecewakan ? iya



Ini nih medal yang saya dapet (beli sih)


Setelah puas melihat pemandangan dan keliling Main Observatory, kita bisa turun ke Foot Town dan belanja macem-macem souvenir disini. Di Foot Town ada juga sebuah stand Photobox spesial, kenapa spesial ? karena kita bisa ngedit hasil fotonya, ngasi stiker-stiker, atau menulis nama orang di foto. Btw, di Indonesia udah ada Photobox yang bisa di-edit ga ?

Jadinya seperti ini nih


Setelah selesai main di Tokyo Tower ga ada lagi yang bisa diceritain, ga perlu lah kamu tau kalo kami harus berjalan puluhan km bahkan harus berlari-lari mengejar bis, ga perlu lah kamu tau kalo saya nyampe di Hiyoshi st menjelang tengah malam dan jalan dari stasiun sampe dorm itu gelap banget, ga perlu lah kamu tau kalo besoknya saya kesiangan. Sungguh semua itu ga perlu diceritain.

Nippon Maru Memorial Park dan Cupnoodles Museum

Sabtu pagi kemarin (210913), saya, Ririn, dan Melon main ke Yokohama, salah satu kota pelabuhan di Jepang. Sebenernya di Yokohama ada banyak tempat yang bisa dikunjungi sih misalnya pelabuhan dan berbagi museum, tapi karena keterbatasan waktu (saya ada Study Guidance di kampus jam 2) jadilah pagi itu kami cuma mengunjungi 2 tempat yaitu Nipponmaru Memorial Park dan Cupnoodles Museum (Museum Ramen).

Nippon Maru Memorial Park, yang awalnya adalah sebuah dockyard tapi kemudian diubah jadi waterfront park, berjarak sekitar 5 menit jalan kaki dari Sakuragi-cho Station. Disana ada 2 atraksi utama yaitu Sail Training Ship Nippon Maru dan Yokohama Port Museum, tapi kami cuma melihat-lihat Kapal Nippon Maru karena untuk masuk Yokohama Port Museum harus bayar sekitar 600yen.

Kira-kira seperti ini tampilan Nipponmaru


 

Terus ada juga patung di deket Nipponmaru (lupa namanya apa)


Terus nemu manhole yang bikin gregetan


Setelah puas foto-foto di Nippon Maru Memorial Park, kita lanjut jalan ke Cupnoodles Museum (bayar tiket kalo ga salah 500yen). Sesuai namanya disini dipamerkan berbagai hal yang berhubungan dengan cupnoodles/ramen, mulai dari jenis ramen dari masa ke masa, cerita animasi bagaiman cup noodle pertama kali diciptakan, ramen dari berbagai negara, sampai bagaimana cara membuat cupnoodle versi pengunjung

Ramen pertama di Jepang


In**mie mewakili In**nesia di ajang pamer ramen dunia


Ramen, Spaceship Edition (literally)



Karena weekend pengunjungnya jadi banyak banget


Ramen dari berbagai negara seharga 300yen. Saya dan Melon mesen ミゴーレン (mie goreng), lumayan sih walaupun tetep aja ga sama dengan mie goreng di Indonesia



Setelah kenyang Melon kembali bekerja

 

Dan tanpa terasa udah deket dengan jadwal Study Guidance, saya harus segera kembali ke Yagami Campus sementara Melon dan Ririn melanjutkan petualangan ke Tokyo.

extra : Beberapa foto random yang saya ambil di Yokohama




extra lagi : setelah selesai Study Guidance, malamnya saya berangkat ke Tokyo untuk mengunjungi Tokyo Tower bersama Ririn dan Melon

Kamis, 19 September 2013

Finding Embassy

Sebenarnya jadwal hari ini adalah Entrance Ceremony – Self Report - Farewell and Welcome Party. Entrance Ceremony di Mita Campus lalu Self Report (Lapor Diri) di Indonesia Embassy, keduanya ada di Tokyo, lalu terakhir Farewell and Welcome Party di Hiyoshi International House. Yah semua kegiatan itu menarik sih, tapi mungkin yang paling bisa saya ceritakan adalah Self Report ke Indonesia Embassy.

 “Kenapa ?”
 “Karena saya bisa menemukan Indonesia Embassy sendiri, tanpa perlu ditemani orang yang sudah pernah kesana” *bangga.
“Yah tetep bawa peta sih” *kebanggaan turun.
“Yah tetep nanya ke orang sih” *kebanggaan makin turun.
“Dan iya, saya sempet nyasar. Puas ?” *jongkok di pojokan 

Jadi ceritanya gini, ada senior yang menyarankan mendingan segera lapor ke Embassy, daripada ga diakuin sebagai WNI di Jepang, yowes mumpung Entrance Ceremony diadain di Tokyo dan Indonesia Embassy juga ada di Tokyo juga sekalian aja lapor diri Embassy. Mula-mula googling jalur dari Mita Campus ke Indonesia Embassy, dan jalurnya adalah naik kereta dari Mita Station ke Gotanda Station terus jalan kaki. Naik kereta gampang (*tsaaaah sekarang aja bilang gampang), beli tiket, masuk kerete di Mita St terus turun di Gotanda St, nah pas udah keluar Gotanda Station muncul sebuah pertanyaan besar 

“Habis ini kearah mana ya ?”

Untuk mempermudah ilustrasi, saya kasi petanya daerah sekitar Gotanda Station (Gotanda St)


Nah ini rute jalan kaki dari Gotanda St ke Indonesia Embassy

 
 Gampang kan ? ternyata tidak untuk saya. Keluar dari Gotanda St bingung arah, asal jalan dulu aja siapa tau bener, terus ketemu jembatan diatas sungai, bingung dan akhirnya buka peta lagi, ga yakin, akhirnya jalan balik ke arah Gotanda St, lalu muncul pertanyaan besar lainnya

“Ini arah utara mana sih ?”

Dan untung saja matahari memberi hint, yaitu bayangan. Ok, fix salah arah, mari berjalan ke utara. Jalan beberapa puluh meter ketemu jalan besar, terus belok kanan menyusuri  jalan besar tersebut. Setelah jalan mungkin sekitar 20 taun, muncul lagi pertanyaan besar

“Ini embassy nya mana sih ? kok ga keliatan juga”

Belum patah semangat jalan lurus terus sampe capek dan makin bingung, akhirnya nanya ke bapak-bapak berseragam yang entah ngerjain apa. Nanya pake bahasa jepang sederhana n nunjukin peta. Si Bapak ngomong panjang lebar sambil nunjuk-nunjuk jalan di peta, saya cengok, si Bapak menyerah, akhirnya beliau cuma bilang

“Gotanda Eki, Police Box” yang artinya Dilarang merokok

Wats ? balik lagi ? manut wes pak, nuhun. Sayapun balik arah ke Gotanda St, sampai di Police Box (Pos Polisi) saya mengulangi pertanyaan yang sama, Pak Polisi menjelaskan, saya cengok, Pak Polisi menunjukkan peta besar daerah sekitar Gotanda St, akhirnya saya mengerti salahnya dimana n gimana cara kembali ke jalan yang benar. Btw, saya ga tega buat menjelaskan saya salah dimana, mending liat sendiri di peta ini


Kesalahan udah dikoreksi dan saya sudah bertobat, akhirnya saya berhasil menemukan Indonesia Embassy untuk lapor diri. Tentu saja semua prosedur di Embassy berjalan lancar setelah menerima wejangan yang sangat bermanfaat bagi seluruh WNI di luar Indonesia sana.
“Kalo mau dateng, bikin janji dulu ya”

Rabu, 18 September 2013

Hari yang Cerah

Oke, saya tau judulnya emang sangat klise, tapi emang kenyataannya cuaca di Yokohama coret hari ini cerah banget, langit biru tanpa awan tapi ga terlalu panas, tetep silau sih hehe. Entah karena saya moodnya lagi bagus atau emang langit + suasana sekitar yang bagus, jadinya saya memotret beberapa foto. Kira-kira seperti inilah langit + suasana di Yokohama coret (Kawasaki)

 
 


 


Fyi, kelurahan tempat dormitory saya berada adalah Saiwai-ku, dan kata Residence Assistance saya Saiwai berarti happy (gembira/bahagia). Well, i hope I can find happiness here 

Senin, 16 September 2013

Perjalanan (hampir) 10.000km

Tanggal 12 September 2013 saya berangkat ke Jepang, tepatnya Yokohama coret untuk melanjutkan kuliah. Tanggal 13 September 2013 sampai di Jepang dengan selamat, damai, dan ganteng.

Saya mau cerita dikit deh perjalanan saya dari Malang sampe Yokohama, sebenernya ga sulit sih asal sudah beli tiket penerbangan Jakarta-Narita, udah bikin paspor n visa, n udah nyiapin uang. Ke Jakarta juga bisa pake berbagai cara misalnya pesawat, kereta, bus, mobil pribadi, dll, bisa langsung ke Jakarta atau pake transit di Surabaya. Dari Narita ke Yokohama juga ga sulit, ada banyak banget pilihan jalur yang bisa dipake, dari taksi, bus sampai kereta.

Rute yang saya pake juga gampang, dari Malang diantar orang tua sampai Bandara Juanda, dari Bandara Juanda terbang ke Bandara SoekarnoHatta, dari Bandara SoekarnoHatta terbang ke Bandara Narita, dari Narita naik kereta ke Shin-Kawasaki Station di Yokohama, dari stasiun naik taksi ke asrama. Cuma karena yang melakukan adalah saya, jadi tetep aja ada ngaconya. 

        Bawaan saya cuma ransel, koper, dan kamera (tidak lupa berkalung headset)

Perjalanan Malang ke Surabaya (Bandara Juanda) diantar orang tua. Semua baik-baik saja sampe saya nyadar bahwa tiket saya ketinggalan, eh ngga ding cuma ketinggalan dasi sama charger hape, masi bisa survive lah. Ohiya kalo mau ke Jepang jangan lupa bawa dompet yang lebih lebar, jangan kayak saya yang pas nyoba masukin uang yen ke dompet malah jadi pamer uang gara-gara masih ada yang nongol-nongol gitu dari dompet, ternyata oh ternyata uang kertas jepang lebih lebar dari uang kertas indonesia, jadilah saya tukeran dompet sama Bapak saya. Saya bawa dompet kulit, Bapak bawa dompet gahul.
 
Perjalanan Surabaya (Bandara Juanda) ke Jakarta (Bandara SoekarnoHatta). Seperti masuk bandara pada umumnya, masuk ke bandara lewat pintu beralarm, terus check-in. Dan terjadilah dialog berikut

Mas-mas petugas check in : Penerbangan di-delay 50 menit ya
Saya : eh ? delay-nya kenapa ?
Mas-mas petugas check-in : traffic di jakartanya, penuh. Ini kalo mas (masi belum terima dipanggil bapak) datang lebih awal mungkin malah bisa berangkat sekarang (jadwal seharusnya)
Saya : ohiya ? yah ya sudahlah

Lesson to Learn : kalo emang nyampe bandara lebih awal mendingan segera masuk buat check-in siapa tau ada kejadiaan tak terduga. Waktu itu saya udah dateng  sekitar 2 jam sebelum waktu check-in, tapi emang sengaja masuk pas waktunya. 

Setelah menunggu lumayan lama akhirnya dibolehin naik pesawat. Setelah pesawat berangkat semua lancar sampe suatu saat saya kesulitan merobek plastik pembungkus headset, beberapa detik berusaha dan akhirnya headset berhasil saya keluarkan. Tapi kemudia timbul pertanyaan besar dalam diri saya.

“Bukannya daritadi udah ngalungin headset, kenapa harus make yang dari pesawat ?”

Some questions are better left unsaid, and my question just now is one of them.

Perjalanan Jakarta (Bandara SoekarnoHatta) ke Chiba (Bandara Narita). Semua berjalan baik-baik saja, turun pesawat, cari tempat check-in dan bagian imigrasi, panik gara-gara udah ada panggilan untuk penumpang pesawat ke Jepang, lari-lari kecil, nemu tempat check-in, check-in, nemu bagian imigrasi, imigrasi, mau beli fr***tea, tanya harga, dijawab 15.000 rupiah, kaget, bayar, masih kaget, minum, nyari tempat duduk, nemu tempat duduk, duduk sekitar 10 menit, dipanggil masuk ruang tunggu, pas pemeriksaan untuk masuk ruang tunggu disuruh buang atau ngabisin minumnya, ngabisin minum, lepas sepatu, lepas jaket, lepas sabuk, masuk kamar mandi eh ngga ding, ngelewati pintu beralarm, lolos, masuk ruang tunggu, tunggu 10 menitan lagi, masuk ke pesawat dengan selamat sentosa.

Malam itu adalah pertama kalinya saya masuk pesawat ukuran besar (Boeing kalo ga salah). Terkesima ternyata pesawat segede itu bisa terbang, harusnya saya yang kecil ini juga bisa terbang (kriuk). Hal keren lain adalah didepan kursi ada layar sentuh yang bisa kita pakai untuk dengerin lagu, nonton film, main game, liat informasi penerbangan. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, kali ini saya langsung pake headset saya sendiri, colok headset ke kursi, nonton Star Trek, error, semua layar yang ada dibelakang kursi ga bisa dipake. Sekian terima kasih, mari kita tidur. Terus ada satu lagi yang membuat shock, yaitu pas ditawari minum sama pramugari nya.

“mau minum apa mas (masi belum terima dipanggil bapak) ? jus jeruk ? jus apel ? teh ? atau mungkin mau minuman beralkohol”

Buset, saya bukan pemabuk mbak, saya pecandu, pecandu jandamu eh itu kutunggu jandamu ding (kriuk).

Perjalanan Chiba (Bandara Narita) ke Yokohama coret (Plume IS). Setelah sampai Bandara Narita dengan selamat dan agak pusing karena kelamaan naik pesawat, segera mengurus residence card dan ijin part-time. Tidak lupa menyapa kakak kelas di HME yang ternyata satu pesawat, fyi dia itu Exchange Student di Todai, cuma ngasi tau aja sih. 

Setelah semua urusan di bandara beres, saatnya saya merepotkan penduduk lokal dalam perjalan ke Plume IS. Berbekal peta dan jalur kereta yang udah saya search di google, saya bertanya ke petugas stasiun di bawah bandara, kira-kira seperti ini saya bertanya “Sumimasen, Shin Kawasaki ? Sobu Line Rapid ?” Sok-sokan bisa aksen jepang ceritanya. Begitu pak petugas ngejelasin langsung saya jawab dengan “Watashi wa Nihongo o wakarimasen”. Fix pak petugasnya bingung, tapi ga mau nyerah bantuin saya, setelah dia nanya ke petugas lain saya diajak beli tiket di ticket machine, dia yang ngoperasiin saya yang bayar. Dapet tiket, masuk peron, nunggu kereta, kereta datang, masuk kereta, duduk, tidur, sampai di Station Shin-Kawasaki.

Lanjut naik taksi ke Plume IS, pas ke pak sopir taxinya cuma bilang “sumimasen” terus nunjukin peta, selesai. Sampailah saya di Plume IS, tempat tinggal saya di Jepang untuk tahun pertama ini.
 Well, wish me luck
 

Selasa, 10 September 2013

Sepatu Kenangan

saat-saat packing, mau masukin sepatu ke koper

"adik sepatu udah jelek gini masih mau dibawa"
"sepatunya bapak yang baru mau dibawa aja apa?"
"ngga deh, masih belum bisa ngelepas sepatu ini, males juga beli sepatu baru"

*karena masih enak dipake sepatunya, bukan karena dulu belinya sama gebetan yang begitu timpangnya sampe saya disangka copet

Kamis, 05 September 2013

30 Hari Mengejar Keio part 9 : Dokumen


Ada satu lagi yang menyesatkan dari judul saga 30 Hari Mengejar Keio, dari sekian panjang saga saya belum membahas secara spesifik pendaftaran ke Keio University. Yah karena di post sebelumnya saya sudah membahas timeline, sekarang saya bahas proses dan dokumen-dokumen yang dibutuhin.

Jadi sepert yang udah saya bahas di post pertama, saya nyari informasi tentang kelas international di Keio secara umum disini. Nah terus kalo kamu mau donlod dokumen pendaftaran Keio IGP kamu bisa donlod dari sini . Untuk saat ini dokumennya belum di-update, jadi kalo kamu donlod sekarang kamu bakal dapet dokumen yang sama dengan yang saya pake setaun yang lalu. 

Dokumen yang kamu donlod itu akan berisi beberapa (banyak) lembar yang harus kamu isi selengkap-lengkapnya. Ohiya ntar dokumen-dokumen itu harus dibagi jadi 2 berdasarkan pengirimnya, yaitu dokumen yang dikirim sama kamu (pendaftar) n dokumen yang dikirim sama universitas kamu (home institution).

Dokumen yang harus kamu kirim sendiri adalah
  • Application Document Checklist : list dokumen-dokumen yang harus kamu lengkapin
  • Application Form : formulir pendaftaran, disini kamu ngisi tentang data diri, pengalaman akademik dan organisasi, nama calon dosen pembimbing dan alasannya (disini nih pentingnya korespondensi sama dosen), nilai-nilai dan IPK, kemampuan bahasa jepang (subjektif)
  • Financial Statement : Kondisi keuangan kamu, jawab aja sejujurnya n jangan lupa diubah ke mata uang yen. Terus disini akan ditanya kamu kalo misalnya ga dapet beasiswa kamu bakal tetep daftar atau ngga, kalo saya jawab tetep daftar (yang penting keterima dulu, beasiswa belakangan)
  • Statement of Purpose : Esai ini udah saya bahas di post sebelumnya
  • 2 Letters of Recommendation: Surat rekomendasi dari 2 orang, bisa dosen pembimbing, dosen wali, atasan/coordinator di tempat kerja. Surat rekomendasi ini harus dimasukkan ke amplop yang tersegel. 
  • MEXT Scholarship Application Form : Formulir untuk minta beasiswa ke MEXT (ini nih poin plusnya) 
  • ADB Scholarship Application Form : Formulir untuk minta beasiswa ke ADB
Nah dokumen-dokumen diatas harus kamu masukin ke 1 amplop tersegel terus kirim via EMS, nah dokumen dibawah ini juga harus kamu urus sendiri tapi ga harus pake EMS
  • Application Fee : uang pendaftaran sebesar 10000 yen, boleh dikirim via wesel atau transfer  via bank (jangan pake *CA pokoknya, kena charge sampe 600rb sendiri untuk transfer uang, kayaknya malah lebih murah kalo pake wesel)
  • GRE Score : kamu harus request ke ETS untuk ngirim nilai GRE kamu ke Keio, tapi kalo ternyata belum sampai juga ke Keio kamu boleh ngirim hasil scan nya via e-mail
  • TOEFL Score : kamu harus request ke ETS untuk ngirim nilai TOEFL kamu ke Keio, tapi kalo ternyata belum sampai juga ke Keio kamu boleh ngirim hasil scan nya via e-mail
Sekarang dokumen yang harus dikirim oleh Home Institution kamu
  • Transcript Request Form for Undergraduate Course. Ini dokumen yang agak ngerepotin sih soalnya kamu harus tau ranking kamu diantara temen-temen seangkatan kamu (demi hal ini saya harus minta list nilai wisudawan ke TU dan jadi tau hal tabu di angkatan saya, yaitu IPK >:) ), terus minta tanda tangan Kaprodi
  • Academic Transcripts of Undergraduate Course : transkrip kuliah
  • Certificate of (expected) Graduation from University : Ijazah S1
Nah kamu harus minta universitas kamu ngirim dokumen-dokumen diatas dalam 1 amplop tersegel, tapi masalahnya adalah universitas saya ga mau kalo diminta kayak ginian, jadilah saya yang ngirim tapi dengan amplop dari TU (ada nama universitas dan cap nya). Jadi saya ngirim 2 dokumen ke alamat yang sama di hari yang sama tapi dengan nama yang berbeda. Sebenernya kaya gitu boleh ga sih ? Ga tau juga, makanya demi menghindari masalah saya langsung konfirmasi ke Keio kalo saya yang ngirim dokumen yang seharusnya dikirim universitas.

Setelah semua dokumen dikirim tinggal nunggu kabar dari Keio. Ohiya karena sampe sekarang belum ada formulir untuk taun 2014 ada baiknya kalo kamu nanya langsung ke Keio (via e-mail ke ao_st_inquiry@info.keio.ac.jp), apakah IGP 2014 buka pendaftaran.

30 Hari Mengejar Keio part 8 : Timeline

Nah udah masuk bagian kedelapan saga 30 Hari Mengejar Keio, di post ini kamu akan tau bahwa saga 30 Hari Mengejar Keio adalah sebuah kebohongan besar (judulnya menyesatkan). Ini nih garis besar perjalanan saya mengejar Keio

Agustus 2012
  • Mencari informasi tentang kemungkinan beasiswa kuliah master di luar negeri

September 2012
  • Minta surat rekomendasi ke dosen pembimbing di ITB
  • Mengirim surat perkenalan ke beberapa professor di Keio (karena kita ga boleh nggantungin harapan ke 1 orang aja)
  • Mendaftar TOEFL dan GRE
  • Melengkapi dokumen yang diminta oleh salah satu Professor (surat rekomendasi, paper, slide presentasi, CV)

Oktober 2012
  • Mengirim surat perkenalan ke calon dosen pembimbing lainnya di Keio (karena kita ga boleh nggantungin harapan ke 1 orang aja)
  • Mendapat acknowledge dari Professor , diberi ijin untuk mendaftar di Keio International Graduate Program
  • Ikut TOEFL di Bandung n GRE di Jakarta

November 2012
  • Mengejar-ngejar dosen pembimbing demi surat rekomendasi
  • Menulis, mengedit dan mengganggu teman demi Statement ofPurpose
  • Menguntit Kaprodi dan Bapak-bapak TU demi surat rekomendasi fakultas

Desember 2012
  • Mengirim dokumen ke Keio via EMS (Pos Indonesia)
  • Membayar uang pendaftaran sebesar 10.000 yen via BCA
  • Mengusik pihak ETS karena dokumen GRE belum terkirim ke Keio

Januari 2013
  • Menanti sebuah jawaban

Februari 2013

Maret 2013
  • Menanti sebuah jawaban

April 2013
  • Menanti sebuah jawaban

Mei 2013
  • Menagih sebuah jawaban dan dibalas dengan “Pengumuman diundur hingga pertengan Juni”

Juni 2013
  • Menanti sebuah jawaban lalu menagih sebuah jawaban dan tidak dibalas
  • Melengkapi beberapa informasi yang diminta Keio (Summer Address, Japanesse Self Proficiency Test)

Juli 2013
Agustus 2013
  • Mengumpulkan logistik (packing), nyari tempat tinggal, membuat visa, dan belajar bahasa jepang 
September 2013
  • Berangkat ke Jepang, wish me luck :D

Rabu, 04 September 2013

Hotaru 2013

Di post kali ini saya mau share beberapa hasil foto saya selama jalan-jalan ngalor ngidul di acara Hotaru 2013 yang diadain olehUKJ  ITB. Iya, acaranya emang udah lama banget, lupa tepatnya kapan, tapi gpp lah ya kalo saya post sekarang

Cosplayer


Kalo ga salah cabaret ghost in the shell


Ini karakter apa yah ?

  

"I am going to dissect you" Doctor Franken Stein

 

Best Cosplay

     

Agito   


Sasuke Indonesian Version


"Bekukan aku mbak, bekukan !!!" 

Performance (Dance, Band, etc)

 






Saya lupa siapa aja yang nyanyi dan lagu apa yang dinyanyikan, tapi saya inget satu band yang nyanyiin lagunya One Ok Rock. 

Pertunjukan lainnya





Suasana Hotaru yang selalu rame




Kunang-kunang nya