Senin, 28 Juli 2008

Epilogue

Waaa udah 1 minggu kaga ngepost,
Kok jadi males ngepost lagi ca ??? Bukanna jadi males, tapi emang males aja hehe
Lanjut deh, sekarang udah ga bahas USM lagi tapi masa-masa setelah USM. Kan aku udah keterima jadi musti siap-siap dunk buat idup di Bandung. Denger-denger ngekost di Bandung mahal banget, jadi harus cari yang agak murah neh
Oya, sempet kepikiran buat ngontrak rumah sama temen-temen, aku se positif aja. Asik banget kayaknya bisa satu rumah ama temen-temen yang pada sarap, kalap n horny sinting tapi lucu n pinter-pinter. Emangnya kamu ga pinter ca ?? Buset, otak sekelas sperma amoeba dibilang pinter, aku keterima kayaknya Cuma menang doa n lucky (intuisiku udah cukup terlatih, thanks to my Jedi).
Balik ke masalah kontrak rumah, ada juga yang agak ragu-ragu buat ngontrak rumah. Kenapa ?? Karena bakal ada beberapa manusia homo sarap yang bakal ngumpul di tu rumah yang ga beruntung itu n temen-temenku yang normal bakal jadi korban disana. Akhirnya setelah dirembuk lagi mendingan ngekost dulu, soalnya kalo ngontrak di taun pertama sama aja dengan menceburkan diri ke lubang penuh buaya yang kena rabies.
Yawes, kalo gitu tujuan utama ke Bandung selaen daftar adalah cari Kost. Jadi aku berangkat ke Bandung berdua ama Ibuku (ga pake Bundo lagi, ntar ada yang salah paham) naek kereta. Jadi perjalanan dari malang ke Surabaya naek kereta trus Surabaya bandung naek kereta juga, dan sialnya dari dua kereta itu aku dapet tempat duduk yang deket ama WC !! WC SODARA-SODARA !!! BAYANGKAN BETAPA MENDERITANYA SAYA DAN IBUNDA SAYA !!! ehem, sory kalo lebay. Parahnya, berkat bakat nyasarku, aku n ibuku selalu turun di sisi yang salah dari kereta, kalo harusnya lewat pintu kiri jad kanan, jalan terus ampe gerbang n baru nyadar kalo salah tempat. Wokeh balik lagi jalan sambil bawa-bawa koper berat trus sempet-sempetnya nglompati kereta pula. Dudul euy
Langsung aja ke pendaftaran mahasiswa baru. Jadi kita bakal ditempatin di Sabuga, trus dalemnya kayak Hall gituh, luas banget. Trus model pendaftarannya kaya ngantri biasa tapi sambil duduk, yang model paling depan ke kursi panitia, kursinya kosong trus didudukin ma orang di belakangnya, gitu terus ampe kiamat.
Jadi, pas pendaftaran STEI ama temenku, kita kepisah, dia dapet kursi n aku ga dapet. Yasudh daripada aku ngglesot kaya gelandangan kurang makan, aku cari kursi yang agak dibelakang trus duduk dengan jumawa. Trus nyadar DISEBELAhKU ADA BENAZIO, BUSET !!! tapi ga ding, setelah diliat-liat gantengan dia dari bena. Kita ngobrol sebentar, trus dia nanya
Rendy si Bena Palsu (B) : Mas keterima di STEI ya ??
Raze Kunthir (R) : Iya mas *sambil senyum-senyum najong sok keren, tapi malah kayak kena ayan
B : Tapi disini deretan FTSL mas, kalo buat STEI disebelah sana *dia nunjuk daerah kursinya temenku
R : Ah gapapa, nyante aja *sok kul,kalm n kuli, padahal keringat dingin mulai tak terkontrol
Tapi hoki banget, deretan temenku ada yang kosong, langsung aja ngibrit ke sana dan duduk denga jumawa (lagi). Terus yang aku ga nyangka, kehidupan di ITB ternyata berat, harus cepat dan tangkas, yang lambat bakal di sembelih, ditusuk n dijadiin sate *ekstrim. Ga seh, tapi masalahnya makin kedepan kursinya makin dikit, jadi harus cepet-cepet ngambil tempat kalo depannya kosong. Naa, disini aku merasa jadi cowok tuh dilematis
Kenapa ?? karena dikiri n kananku ada cewek n kursi didepan kita bertiga Cuma 2, jadi mau ga mau harus rebutan.
First case : rebutan ama cewek jago sms di sebelah kiriku
Dia esemsan terus jadi kayaknya ga bakal siap waktu kursi depan kosong, aku udah siap-siap map ditangan, mata melotong, kaki tegang, pantat meregang. Eh ga taunya di udah siap juga, begitu kursi depan kosong kita sama naruh map dikursi itu, timing dan lokasi yang sama persis. Aku n tu cewe Cuma liat-liatan sambil senyum-senyum, dia bilang “May I ??” yang artinya buanglah sampah pada tempatnya *ngasal. Ya sud sebage cowo yang ganteng, rajin n seksi ga bisa maksa harus ngalah dunk, aku ambil mapku n dia duduk didepan
Second Case : rebutan ama cewe di sebelah kanan
Waduh, udah kalah saingan neh, bakal tambah lama pendaftara binal sial ini, tapi mo cepet-cepet juga ga enak ama cewe sebelahku, masa sama yang tadi ngalah yang ini kaga. Akhirnya aku liatin aja dia trus kedip-kedipin mata sambil lidah menjulur kluar dengan iler berlebih, ga tau harus ngomong apa. Tapi tu cewek baik banget di ngasi isyarat kalo aku boleh duluan, akhirnya ga usah rebutan pas ambil kursi. Sekarang jaman emansipasi, cowok ga harus ngalah ama cewek kan *membela diri ceritanya T-T
Abis itu pendaftaran lancar n aku bias melenggang bak cacing kepanasan keluar. Huff beres juga pendaftaran kali ini. Trus dilanjutin cari kost yang sialnya mahal tapi bagus banget lingkungannya dengan tambahan (kalo ga salah) bersebelahan ama kos cewek *kayaknya ini deh yang bikin mahal
Doain aku bias idup dengan bener di Bandung n ga jadi anak hilang yah.

17 yang komentar:

donlenon mengatakan...

peratma: selamat anda telah menjadi salah seorang pria yang melaksanakan dasa darma pramuka, berbunyi 'ladies first'.

kedua: kalo dilihat dari sisi 'karma' anda langsung dapat buah dari kebaikan anda, yang jelas dalam bentuk nggak usah rebutan bangku di 'second case'.

hanya satu hal yang seharusnya lebih anda perhatikan, cewek baik itu jarang ditemui teman! alangkah baiknya kalo di kesempatan itu anda berusaha menanyakan ada dongkrak?

dan berharap siapa tahu bapaknya tukang tembel ban.. eh maksud saya siapa tahu dapet nomor telepon.. kan enjoy tuh... cheers.

sekali lagi selamat menempuh hidup baru di bandung yup!

Republik Gaptek mengatakan...

Kost sebalah cewel..Mahal?, gak papa ah, yang penting rasanya bung!!!heheheheheheh

dhimaskeren mengatakan...

ga baca jadi ga komen...
shoutbox plis!!

Pesut Amphibi mengatakan...

yg pasang tarif kost nya mantep juga tuh...

Menerima kost!
sebelah kost cewe: mahal
sebelah kandang sapi: murah
sebelah sapi: digaji 100rb/bln

Slugger mengatakan...

Lo STEI??!!!

wah kita sama....................

budi mengatakan...

memang skr kos pada mahal semua kl ada yg murah pasti dah kultasnya nda mendukung sm sekali tuh

Don Danang mengatakan...

pusing bacanya bro. rapet2 banget...

Relz mengatakan...

He5.. akhirnya mutusin jadi kost ni? Rel doain d segalanya lancar..en ga ikutin kehidupan yg negatif di bandung yach.. tp ambil yg positif2 aja.

inda mengatakan...

lebay ah, yang ada benazio nya. gyahaha. Lo STEI?!! anjroot.. ada lagi blogger yang bikin gue iri.. setelah si slugger. zz. doain gue juga bisa masuk STEI yah 2 taon lagii..

f.i.q.e.l mengatakan...

banyak amat anak blogger yg taun ini kterima stei.
slamat datang di bandung, nerakanya dompet!
haha.

diana bochiel mengatakan...

weiy..baru tau klo lo anak bandung..
baru kuliah yah,..huaaah nikmatnya..
tp rasakan pas semester akhir kek gw gini...PUSIIIIIIIING...!!!!
dah dapet tempat kost?

Lynn Carasell mengatakan...

semoga survive di bandung! :D

apriany mengatakan...

hiks,, keterima di ITB!! saya ga terimaaaaaaaaaaaaa
*dengan gaya penuh dendam
hehehe
gud luck to u, dude,, berjalan dengan dada terbusung sambil bilang..
"Gw dari ITB looh"
*jahh ga nyambung..
anyhow,, semoga berhasil ya..
ini adalah awalnya, teruslah berjuang!
Go Blogger!!

cheers,,

volverhank mengatakan...

waah, asik, jadi anak bandung dong :D hahah
www.volverhank.com

muni's words mengatakan...

cie..yang kuliah di Bandung. pengen tuh, di UNPAR. huhhu

salam kenal ya.STEI singkatan dari??

BeruangGila mengatakan...

Wedew.........
Penghuni baru "neraka" newh ...
Ikutan KOPDAR BATAGOR ye!
Lumayan...nambah tmn d BDG!heuheuehue

Benazio R.P mengatakan...

waw .. stei ? mejik .. parah dah ..

duh ya jelas lah gantengan dia, gue kan kiyut ga ganteng week :P

ehehehe, ada ada aja lo . duh sama dong ya kita di itb .. sampai bertemu hohohoo .. hahaa