Selasa, 10 Juni 2008

Hooaaahaaeeem

Hooooaaaaahhhhaaaaaeeeeemmmmmm . . . . . . .

Ngantuk neh, bangun jam 1 pagi n ga bisa bobo lagi, kenapa yah ???

Daripada nganggur ga jelas, meding ngupil hehehehheh, eh ngga ding, mendingan nyalain kompie tercinta n konek trus maen DDR di kompie alias ngetik ga jelas

Hum, hari ini aku dapat budak baru yang bisa diinjak-injak tanpa belas kasihan dan diperlakukan secara manusiawi. Kamu kok tega banget seh ?? Ya iya lah, masa ya iya dong, kan budak baru tu sepatu baru dari Bundo tercinto hwhwhwhwhw, masa harus manusiawi, yang bener harus diperlakukan dengan sepatuwi (diinjek-injek dengan kejam dan ga pake aturan). Sepatu putih mulus dengan stripping biru n ijo, liat pertama kali langsung jatuh cinta. Kaya gini nih sepatunya


keren kan


Masalahnya Bundo baek banget yah mau beliin sepatu baru, jadi kuatir jangan-jangan abis ini aku mo dijual. Ntar promosiinnya gimana yah ???

“DIJUAL HARGA MURAH, PENGUSIR TIKUS, HAMA, DAN SEBANGSANYA. CUKUP TARO DI RUMAH DAN RUMAH ANDA AKAN BERSIH SEGAR TANPA GANGGUAN. CUMA SEKALI PAKE, KALO UDAH SEMALAM BUANG AJA”

Hiks, tega banget yah. Tapi kalo dipikir-pikir kayakna ga mungkin deh. Kalo aku bener-bener laku n dipake dirumah, bukannya pada ngabur, tapi malah pada ngumpul tu hewan-hewan

Bukti 1 : Pas kelas 2 SMA, sering ada kelelawar ngider-ngider di rumah n kalo udah capek dia nyante aja molor di korden kamarku. Ya ampun, yang punya kamar aja ga pernah tidur di korden

Bukti 2 : Di kamar mandi (boso jowone : jedhing) sebelah kamarku, sekarang udah jadi sarang kodok, untung kodoknya masih kecil gitu. Buset, udah 2 kali diusir keluar rumah, masih aja balik, kayaknya dia naksir aku deh hehehehhe (putri kodok kali ye)

Bukti 3 :Masih seputar jedhingku. Akhir kelas 3 SMA, pas aku asik memperkosa kompie, aku iseng aja noleh jedhing, eh ada tali tebel warna item, aku kira cacing. Yaw is, aku colek-colek dul, kok keras yah. Aku lapor ke Bundo

Aku : (dengan polosnya) Bu, kok cacingnya keras ya ???
Bundo : Ah yang bener, coba kamu cek lagi, jangan-jangan itu ular

Beneran, aku liat lagi dan JENG JENG JENG !!!! Itu emang ular kecil, Bundo n Sista panic sampe koprol segala, akunya malah cuek aja. Aneh aja, kerasa udah akrab ama tu ular. Komen Bundo : “ Dhek, mestinya ularnya tu dibunuh aja”

Waduh, masa dibunuh, aku ga tegaan neh. Aku ambil cikrak n ngambil tu ular trus buang diluar rumah.

Dengan 3 bukti diatas, kayaknya ada baiknya kalo aku punya cita-cita cadangan deh. Ada yang punya ide ???

1 yang komentar:

Brillie mengatakan...

kok jarang update sich?