Senin, 11 Januari 2010

Melamar Renungan

Nyambung ama posting gw disini sih, tapi yang ini versi seriusnya kali ya

Sesuai ama posting sebelumnya, tanggal 10 Januari 2010, sodara sepupu gw yang biasa dipanggil Maz Ariz melamar seorang gadis yang bernama Astari. Acara lamar-melamar itu melibatin keluarga besar pakdhe gw dan keluarga besar Mbak Astari. Dengan lamaran ini bisa dipastikan keluarga gw bakal makin besar karena kita gabungin 2 keluarga yang jumlah anggotanya banyak banget.

Btw, gw bukannya mau ngebahas sebesar apa keluarga gw. Entah kenapa selama proses lamaran itu –yang dipenuhi guyonan khas jawa- dada gw terasa sesak, terasa ada yang salah disini. dan gw tau kesalahan yang itu adalah gw sendiri.

Jujur aja setelah 5 hari hal itu terjadi gw kadang masi ngerasa sakit, udah jauh lebih baik daripada saat pertama kali gw tau tentang hal itu. sekarang hubungan gw ama mantan gw maupun cowoknya sekarang baik-baik aja. kita masi sering chat dan ngobrol ga jelas. gw malah kadang nanyain cowoknya, yang akan segera dia jawab dengan smangad. Hati gw slalu teriris setiap gw baca tulisannya, gw tau ga boleh liat ke masa lalu (saat-saat gw ama mantan gw masi bersama, sekarang kita berdua udah sepakat buat ga liat masa lalu) tapi sering kali gw membandingkan gimana dia dulu dan gimana dia sekarang. Dia jelas sayang banget ama cowok barunya, mungkin dia juga sesayang itu ama gw dulu

“We will never know how precious thing we have, until we lost it”

Saat gw ada di acara lamaran itu, entah kenapa gw merefresh kembali ingatan tentang dia, kalo misalnya saat itu gw masi ama dia, gw pasti berpikir “inilah gw 4 ato 5 taun lagi, di rumah dia dengan wajah agak tegang tapi juga bahagia” dan gw bakal sms dia apa yang ada di pikiran gw saat itu. Tapi kenyataan berkata lain, kita putus dan jalan sendiri-sendiri.

Tapi ada 1 hal yang membuat gw merasa lebih ringan. sejak gw putus, gw jadi ngerasa gw jadi lebih deket sama Allah Swt karena saat gw jatuh karena hal itu, gw curhat habis-habisan pada-Nya, selain itu gw juga jadi lebih fokus ama temen dan keluarga gw. Seperti yang pernah gw denger

“ saat kita kehilangan sesuatu yang kita sayangi akan ada lubang di hati kita”

Dan saat ini gw menutup lubang itu dengan mendekatkan diri pada-Nya, dengan memikirkan keluarga dan masa depan gw. Karena itulah mencari pengganti dia ada di prioritas terakhir gw saat ini, gw akan jadi lebih baik dan lebih tegar baru gw mencari pengganti dia, gw akan memperbaiki dulu semua hal yang membuat dia yang gw sayangi sedih sebelum gw bisa menyayangi lagi (gw harap orang itu bukan mantan gw, dia kan udah ama cowoknya, gw cari yang laen dunk, masa jeruk minum jeruk hehe). gw akan membiarkan hati gw tetap berlubang untuk menjaga semangat gw.

Btw, mantan juga berubah deh kayaknya. Kalo dulu kita berdua sering saling mengumbar kata sayang dan rayuan-rayuan maut. Kayaknya sekarang dia agak berkurang deh (walopun gw ga tau sebenernya, gw ga perlu tau gimana urusan internal mantan gw kan). Yang gw suka adalah saat dia bilang ke gw semua hal yang dulu dia ucapin ke gw tapi kali ini objeknya adalah cowo barunya, agak sakit sih bacanya (via ym waktu itu) dan Pas gw suruh dia buat ngasi tau cowoknya semua itu, dia bilang ”Ga ah, aku ga mau ngomong itu ke dia, aku pengen nunjukin aja, biar ga omdo”. Gw kaget tapi seneng juga si.

Kayaknya putusnya hubungan kami udah mengubah kami berdua. Gw udah ga peduli lagi sapa yang salah, yang gw tau kami berdua jalan sendiri-sendiri, melawan dunia saat ini, bukan kemarin. Sekarang gw bersyukur atas hal itu, walopun kadang gw masi perlu curhat sejenak dengan-Nya. Gw juga berdoa buat kebahagiaan dia ama cowoknya, kalo buat kebahagiaan gw mah udah pasti hehe.

"Tuhan pasti ngasih yang terbaik untuk kita. Apapun rencana Tuhan, pasti membahgiakan"

Quote ini Gw ambil dari blog mantan gw.

13 yang komentar:

lia mengatakan...

karena dah baca tadi malem..aku komennya agak panjang nih..
hehhehehe
pertama maaf ya bikin kamu jadi sedih..

1. untung kamu malah ga jadi atheis dengan putusnya kita. dulu kamu sempet mau atheis kan...hahahhahahhahha(inget ga kejadiannya)

2. itu bukan 4 ato 5 tahun. kamu dulu mau nglamar umur 26. so 6 tahun lagi. hehhehehe

3. kata-kataku itu yang quote pertama. terinspirasi dari kata2ku kaaannn..hehehhehhe

4. maksih udah ngerelain aku sekarang.

5. janagn dendam ke aku.

6. jangan hapus komen ini.

7. sek tak lanjutin nanti. aku mau ikut papah kerja.hehehhehehe

the_fatch mengatakan...

beh...
aku jadi merasa omdo juga :p
hehehe
it's okay now??
like my fesbuk status:

"Yang paling menyakitkan dari kesendirian itu bukanlah pada saat kita lagi sedih.... Tetapi disaat kita merasakan bahagia dan tertawa senang, tapi tidak ada orang yang bisa diajak tertawa bareng"

ga nyambung yo???
hahaha

Cha,,aku lagi pengen berbahagia cha,,ayo melu!!!

lamza mengatakan...

hm...
setuju ma komen pertama...
yang penting ga jadi atheis...

coz, for real, ada anak 2009 jadi ga percaya lagi ama agama hanya gara-gara diputus cowoknya. yang pasti Allah tahu apa yang terbaik untuk kita. kita hanya perlu berusaha...

anyway... emo nya lama beut...

Notxa mengatakan...

Btw, ya... situasi kayak gini kan gak sedikit orang juga yg ngalamin. Posisi hati ma prilaku juga kadang gak bisa main logika gitu aja. Yaa..keep walking lha, rez.

Anonim mengatakan...

entah kenapa jadi bersyukur karena gw jarang pake hati.kekekek

btw,the_fatch siapapun dirimu.. kata2 yg keren,truskan!

hmm,kalo uda normal okelah... keep posting jadiin ini diari loe aja :))

-Anonim lagee-

Anonim mengatakan...

lanjutin yang tadi yaaa....

jadi...ada kata2 yang kurang pas..
masalah rayuan maut itu,,kayaknya itu udah biasa deh terjadi ama orang yang lagi berpacaran, tapi aku ga gunain kata2 yang sama kok (ga kreatif kalii) lagian, kamu ama dia berbeda banget.aku ga mau ngebandingin, tapi kalo ama dia aku pasti ngrasain yg beda ga bisa disamain ama kita dulu..hehehhehehehe

aphied mengatakan...

saya suka quote nya,
bener kita g akan menghargai apa yg kita punya sblm qt kehilangannya.
hiks. . .

hello gaga mengatakan...

emang sulit yah kalo putus ama seseorang yang kita sayangin.

mungkin dia emang bukan jodoh kita.
pasrah aja ama Allah.

dan elo kudu percaya ama yang namanya Tuhan!

fragaria mengatakan...

aduh...
ga paham beginian ca. ga pernah pacaran ga pernah (pengen) putus. ;P

Narzis Blog mengatakan...

Haduh...jangan terlalu dipikirin bos, heheh...
Barangkali Tuhan emang punya rencana yang lebih baik...
Mungkin dia bukan orang yang pas... :)

volver mengatakan...

wkeke masa di bandung gak ada yang sip seh haha, btw atas tu mantanya yah ? haha

tuteh mengatakan...

Intinya adalah bersyukur dengan apa yang kita punyai sekarang... Allah SWT memberikan ijin pada kita untuk mengatur dan menetukan hidup kita sendiri, maka biarkan Dia yang memberi 1% untuk terlaksananya segala rencana hidup ini ;d *sok gue ya? :P* hueheuehue...

Sabarrrrrrrrrrrrrrr...

sewa mobil mengatakan...

salam kenal aza fren
thx atas postingannya ya
kunjungan perdana